Saturday, May 18, 2013

Maafkan Ayie..

Assalamualaikum

Ya Allah Ya Tuhanku...ampunkalah dosa2 hamba Mu ini Ya Allah...mungkin kehadiran ku dalam dunia ini memberi kesusahan pada orang lain...dan jika pemergian ku selepas ini memberikan kebahagiaan untuk orang lain..sesungguhnya aq lebih tenang dan gembira..dan tidak aq menyesali atas kelahiran ku di dunia ini..kerna ku tahu tidak akan Allah ciptakan aq tanpa satu sebab dan hikmah..sunggug aq tak kuat untuk menulis coretan terakhir ini untuk umi dan aboh...terima kasih sebab telah melahirkan ayie di dunia ini..terima kasih kerna telah menjaga dan mendidik ayie sejak kecil lagi..sehingga ayie berada di tempat dimana umi dan aboh didik ayie dulu..kalau hari ini ayie masih lagi menyusahkan kalian..ayie mintak maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki...mungkin silap dan salah ayie..ayie tak pernah nampak..tapi ayie cuba untuk buat kalian merasa bangga dengan ayie..mungkin malam ni malam terakhir ayie tidur kat umah..insyaallah ayie akan balik kat umah sendiri dimana hanya ayie yang berada dalam rumah tu..ayie tahu selama ni memang banyak ayie susahkan kalian..ayie tak mampu nak usaha sendiri untuk dapatkan sesuatu...tapi dalam hati ayie..suatu hari nanti bila ayie da keje..ayie nak sgt balas jasa kalian..tapi ayie tahu..mgkin semua tu x sempat ayie nak buat..ayie tak mampu nak jadi yang terbaik...tak mampu membahagiakan kalian..kita mungkin terpisah sebegini saja disaat ajal datang dan maut menjemput..ayie redha atas apa yang terjadi...insyaallah aklau panjang umur ayie..kita jumpa lagi...untuk Afifah bt Azmi tlong tgk2 kan umi dan aboh bila sy dah xde nanti..kuatkan semngat mereka..kalau awak kuat pasti mereka pun kuat..sebab mereka tahu awk yang paling rapat dengan saya...jagan awak tangisi atas pemergian saya..insyaallah saya tunggu kmau semua di jannah...ayie sayangkan semua..halalkan makan minum ayie,,halalkan segala yang pernha kalian berikan pade ayie dari kecik sampai besar..satu pun tak mampu ayie balas..cuma ayie mampu belajar rajin2 untuk buat kalian gembira..tapi lepas ni..xkan ada lagi orang yg selalu meminta2 dari kalian...insyaallah yang sebelum adalah menjadi yang terakhir..cuma satu yang ayie mintak..jangan pernah lupakan ayie bila ayie dah xde..doa dan al fatihah yang ayie perlukan semasa disana..airmata ayie xdapat lagi bertahan sepanjang ayie menulis warkah ini..ayie harap kalian bersabar tas apa yang terjadi...Y_Y

Wassalam

Sunday, March 3, 2013

Ana telah Bertunang


Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah. 

Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain. 

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini. 

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian. 

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila. 

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?" 

Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..." 

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat." 

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan." 

Ibu angguk perlahan. 

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah. 

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului. 

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?" 

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga. 

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama." 

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi. 

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!" 

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu. 

"Bila enti menikah?" 

Aku tiada jawapan khusus. 

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya. 

"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah. 

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!" Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati. 

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..." 

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu... 

"Usah berlebihan ya..." 

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata. 

"Insyirah, jom makan!" 

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman. 

"Tafaddal, ana puasa." 

Sahabiah juga semakin galak mengusik. 

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?" 

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi." 

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja. 

........................................................................................... 

"innalillahi wainna ilaihi rajiun..." 

"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar." 

"Ya Allah, tenangnya..." 

"Moga Allah memberkatinya...." 

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu. 

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri. 

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah. 

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum. 

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku. 

Dalam sedar tidak sedar... 

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu. 

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..." 

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian... 

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?" 

Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh." 

"Allahuakbar..." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan. 

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..." 

Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'. 

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik." 

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..." 

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu. 

........................................................................................... 

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu." 

Sumber artikel : http://niqobgirl.blogspot.com/2010/01/saya-sudah-bertunang.html

Friday, February 22, 2013

Tension..!!!

arghhhhh...aq tension weh...bnyak mnde ag aq nak pkir weh...duk uma ase trtkan gile xde mmber2...ase nak blik hstel mlm ni je..:(..i need sumone to hear my prob..:(...sumpah aq tak kuat skang ni..aq tak thu da nak buat ape..kalau aq marah2 aq mintak maaf sbb aq mmg xde mod...mggu ni aq balik uma aq tak ckp bnyak..sbb aq trlalu fikirkan masalah yg mlnda aq..aq xlarat da nak hadapi sume ni..sume mnde atas kpla aq skang ni..arghhh..tnsion...ya Allah..bntulah hamba mu ini...aq thu aq bnyak dosa dgn mu Ya Allah...aq mmohon bantuan Mu ya Allah..nak mkn pom xde slera...hm...lau ini lah takdir Mu untukku kali ini..aq redha ya Allah..hnya Engkau yg tahu apa yng aq tdak tahu..
There was an error in this gadget

Popular Posts

BMI Calculator